Wasatiyyah,Wasatiyah, Wasatiyyah.my

Feb
05

Kesederhanaan modul depani ekstrem

Pendekatan wasatiyyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah SAW berjaya

MENDEPANI cabaran semasa yang kelihatan agak ekstrem kebelakangan ini, pendekatan wasatiyyah bukanlah suatu modul yang baru diperkenalkan, tetapi pendekatan itu adalah pendekatan yang telah diamalkan oleh Rasulullah SAW ketika memimpin negara Islam Madinah dalam menangani isu masyarakat pelbagai kepercayaan dan puak pada masa itu.

Ternyata pendekatan wasatiyyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah SAW berjaya menyatukan masyarakat di Mekah dan Madinah di samping mampu menjalani kehidupan penuh harmoni bersama penganut agama lain.

Kedatangan Rasulullah SAW sebagai pemimpin negara baharu Madinah yang dikelilingi oleh musuh daripada pelbagai pihak dan agama termasuk bangsa Yahudi serta Nasrani tidak menghalang baginda daripada membangunkan negara itu sehingga digelar sebagai ‘ bandar yang bergemerlapan ‘.

Kedatangan Islam juga telah menyeimbangkan antara dua ideologi ekstrem pada masa itu iaitu golongan pelampau dalam beragama yang terlalu taksub dengan kepercayaan sehingga meninggalkan urusan duniawi serta pelampau materialisme. Read the rest of this entry »

Feb
05

Faham liberal dan pluralis menyimpang

Di tengah riuh dan heboh isu politik dan ekonomi di Malaysia, ramai yang memandang remeh isu fahaman libe­ralisme dan pluralisme agama yang sedang berkembang kini, yang menyentuh langsung hal akidah dan syariah. Fahaman ini difatwakan sebagai ajaran sesat.

Pada 23 Januari lalu, berlangsung pelancaran buku tokoh liberal Turki, Mustafa Akyol, Islam Tanpa Keekstreman Berhujah Untuk Kebebasan anjuran Islamic Renaissance Front (IRF), G25 dan Penang Institute.

Tidak lama dulu G25 iaitu kumpulan liberal profesional dan bekas pegawai tinggi negara membangkitkan isu hak peribadi dan hak awam berhubung isu khalwat dan melakukan kritik tajam terhadap peranan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim). Read the rest of this entry »

Feb
05

Kesan liberalisasi ke atas gerakan Islam di Malaysia

Pemikiran liberal adalah ideologi Barat yang meresap ke dalam kehidupan manusia secara halus tanpa disedari tetapi terancang. Pada awalnya menjurus kepada globalisasi ekonomi sejagat dengan agenda utamanya perdagangan bebas. Dicanang sebaik mungkin kepentingan globalisasi ekonomi dunia demi perdagangan yang adil dan menguntungkan. Kononnya dengan perdagangan bebas menguntungkan para pengguna. Semua barang boleh diperolehi dengan mudah dan murah.

Mana-mana kerajaan yang menolak sistem perdagangan bebas akan dikecam oleh rakyatnya sendiri dengan dakwaan tidak menjaga kepentingan rakyat walaupun dasar kerajaan sebaliknya untuk jangka panjang menjaga kepentingan ekonomi negara. Mana-mana kerajaan terpaksa akur dengan tuntutan rakyat untuk kekal berkuasa. Apa yang tersirat sebenarnya ialah perancangan Barat untuk menguasai pasaran keluaran mereka seterusnya menguasai ekonomi negara-negara Timur terutamanya negara Islam yang terkenal sebagai negara pengguna yang paling tinggi. Read the rest of this entry »

Feb
03

“Membuang busuk”, kukuhkan prinsip tanggungjawab bersama dalam bernegara.

Imam Al-Ghazali (1058-1111) mengingatkan legitimasi kuasa wajib dipertahankan selagi ketua negara melaksanakan tanggungjawabnya dengan baik, yakni menjaga kemaslahatan rakyat dan tidak menimbulkan kerosakan kepada rakyat. Oleh sebab pemimpin itu adalah manusia, kelemahan dan kekuranganya hendaklah ditegur dengan nasihat yang baik dan ulama berperanan besar melakukannya bagi mengelakkan lebih banyak kerosakan.

Seorang pemimpin atau ketua negara secara idealnya merupakan seorang yang berjiwa besar dan sentiasa meletakkan kepentingan rakyat sebagai tanggungjawab yang wajib dipenuhi sepanjang masa. Dalam hal ini, mandat yang telah diberikan oleh rakyat tidak boleh ditarik oleh pihak  tertentu kecualilah rakyat bersepakat untuk tidak mempercayainya.

Usaha menjatuhkan pemimpin dengan cara anarki adalah satu tindakan kejam kerana akhirnya musibah akan menjadikan rakyat berantakan dan negara huru-hara. Meskipun konsep pemerintahan yang dibahas oleh al-Ghazali lebih berbentuk teokrasi manakala Malaysia mengamalkan corak pemerintahan demokrasi, etika politik yang dicadangkan itu tetap relevan dengan apa yang sedang berlaku dalam politik negara. Read the rest of this entry »

Feb
03

Siapakah Imam Bukhari Sebenarnya?

Buta pada masa kecilnya. Keliling dunia mencari ilmu. Menghafal ratusan ribu hadis. Karyanya menjadi rujukan utama sesudah al-Quran.Imam Bukhari lahir di Bukhara pada bulan Syawal tahun 194 Hijrah. Dipanggil dengan Abu Abdillah. Nama lengkap beliau Muhammmad bin Ismail bin Al-Mughirah bin Bardizbah Al- Bukhari Al-Ju’fi. Beliau digelar Al-Imam Al-Hafizh, dan lebih dikenal dengan sebutan Al-Imam Al-Bukhari.

Datuk beliau, Al-Mughirah, asalnya beragama Majusi (Zoroaster), kemudian memeluk Islam menerusi perantaraan Gabenor Bukhara yang bernama Al-Yaman Al-Ju’fi. Manakala ayah beliau, Ismail bin Al-Mughirah, seorang tokoh yang tekun dan gigih dalam menuntut ilmu, sempat mendengar kehebatan Al-Imam Malik bin Anas dalam bidang keilmuan, pernah berjumpa dengan Hammad bin Zaid, dan pernah bersalaman dengan Abdullah bin Al-Mubarak. Read the rest of this entry »

Feb
03

WASPADA FAHAMAN ISLAM LIBERAL

KALANGAN Muslim yang prihatin begitu bimbang dengan ajaran sesat dan pertelagahan sesama sendiri soal furuk (cabang) dalam agama terutama pada perkara-perkara bidaah yang timbul selepas kewafatan Rasulullah s.a.w.

Bagaimanapun, jarang yang sedar dan prihatin akan ancaman yang jauh lebih bahaya dalam memesongkan akidah serta tauhid Islami serta fitrah kemanusiaan itu sendiri dalam Islam liberal.

Sebabnya, ancaman ideologi yang jelas bercanggah dengan al-sunnah dan al-Quran melalui aliran pemikiran moden yang mengsinonimkan falsafah Islam berpaksikan akal dengan pemikiran barat yang memesongkan akidah itu sudah menjadi ‘pakaian’ dan ‘sajian’ harian hidup ummah kini. Read the rest of this entry »

Feb
03

Gerakan terancang hancur akidah umat Islam makin ketara

Dalam sejarah perkembangan Islam, satu hakikat yang tidak dapat dinafikan ialah ia terus menjadi agama yang paling ‘popular’ mengalami gangguan atau ‘serangan’ oleh pihak yang anti-Islam atau yang jahil ajaran dibawa Islam. Hari ini, gangguan dan serangan itu berlaku secara terbuka serta tidak berselindung lagi. Ada banyak faktor gangguan itu berlaku, namun yang paling jelas ialah bertujuan meruntuhkan akidah umat Islam dan seterusnya meruntuhkan terus Islam itu sendiri.
Fenomena yang berlaku ini menurut banyak cendekiawan Islam adalah sebagai satu proses terancang dan berterusan penghancuran akidah masyarakat Islam dan Islam itu sendiri. Proses penghancuran akidah ini berjalan seiring dengan peredaran zaman dan ada ketika ia lebih maju sehingga tidak sempat masyarakat Islam menyedarinya bagi mengawal serta membendungnya. Read the rest of this entry »

Feb
03

Sejarah Kelahiran Liberalisme

LIBERALISME
Secara etimologis berasal dari kata atau bahasa latin yang berati free selanjutnya liberal berati nonrestricted, tidak dibatasi atau independent in opinion; bebas dalam berpendapat.
Liberalisme atau Liberal adalah sebuah ideologi, pandangan filsafat, dan tradisi politik yang didasarkan pada pemahaman bahwa kebebasan adalah nilai politik yang utama. Secara umum, liberalisme mencita-citakan suatu masyarakat yang bebas, dicirikan oleh kebebasan berpikir bagi para individu. Paham liberalisme menolak adanya pembatasan, khususnya dari pemerintah dan agama. Liberalisme menghendaki adanya, pertukaran gagasan yang bebas, ekonomi pasar yang mendukung usaha pribadi (private enterprise) yang relatif bebas, dan suatu sistem pemerintahan yang transparan, dan menolak adanya pembatasan terhadap pemilikan individu. Read the rest of this entry »

Feb
02

Islam Liberal : Di Antara Ciri-Ciri Golongannya …bahagian 2

Tidak Ada Sensitiviti Kepada Agama

  • Golongan Islam Liberal tidak mempunyai sensitiviti terhadap agama mereka sendiri. Roh Islam itu tidak ada pada mereka. Mereka sebenarnya hanya bertopengkan Islam atau Islam pada namanya sahaja. Tetapi anehnya apabila digelar tidak Islamik,mereka teramat marah pula dan cuba menunjukkan ‘keIslaman’ mereka. Mereka mahu digelar sebagai orang Islam tetapi menghuru-harakan pemikiran umat Islam.Jika orang-orang kafir menghina Islam,mereka akan senyap tidak berkutik sedikit pun apatah lagi mahu bangkit bersama para ulama mempertahankan maruah Islam.Tetapi apabila terdapat orang kafir yang tidak bersetuju dengan hukum-hakam ataupun ajaran Islam,mereka tanpa segan silu bersama-sama berdemonstrasi, berseminar ataupun menulis artikel-artikel di media-media cetak bagi berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan golongan modenis kafir yang amat dihormati mereka.Tiada perjuangan Islam tulen dalam kamus hidup mereka.Yang ada hanya sekular, materialisme, modenisasi, pembaharuan, liberal, demokrasi, kebebasan dan hak asasi individu yang menjadi ‘hukum agama’ paling tertinggi bagi ajaran sesat mereka itu. Sama ada Islam dihina ,dicerca ataupun diinjak-injak oleh golongan Kafir, mereka dengan sinis hanya memandang sambil mengatakan ini adalah salah orang Islam kerana terlalu mengikut AlQuran dan Hadis. Malah mereka bersama-sama pula berganding bahu bersama-sama para Modenis kafir memaki hamun Islam. Read the rest of this entry »

Feb
02

Islam Liberal : Di Antara Ciri-Ciri Golongannya …Bahagian 1

Cuba Mengubah Syariat :

  • Golongan ini sesuka hati cuba mengubah syariat mengikut selera mereka.Selalunya mereka mempunyai autoriti dalam melakukan kerja kotor ini disebabkan kebanyakan mereka terdiri dari cerdik pandai Islam dan pengamal undang-undang.Cerdik pandai Islam ini nampaknya telah tersesat dari apa yang mereka pelajari ataupun disesatkan oleh pihak-pihak tertentu.Mereka terasa hebat dan ego mereka semakin menjadi-jadi sehingga hukum-hukum agama pun mereka cuba mencabarnya.Para pengamal undang-undang pula (Islam Liberal) sebenarnya golongan yang teramat jumud dan sempit pemikiran mereka apabila menganggap syariat Islam boleh diubah dan dipinda sebagaimana undang-undang manusia.Mereka memandang agama mengikut tempurung akta,peraturan dan pindaan.Mereka tidak dapat membezakan yang mana satu hukum Tuhan, yang mana satu hukum manusia. Mereka tidak cuba memahami hikmah di setiap suruhan Tuhan tetapi cuba mencabarnya seolah-olah Tuhan itu manusia biasa yang terhad pengetahuannya. Read the rest of this entry »
Page 1 of 15112345...102030...Last »